Rahasia Dibalik Cahaya Kunang-kunang…

Apa sih kunang-kunang itu?

Lampyridae adalah keluarga serangga dalam urutan kumbang Coleoptera. Mereka adalah kumbang bersayap, dan biasanya disebut kunang-kunang bug petir atau untuk digunakan mencolok kusam mereka bioluminescence untuk menarik pasangan atau mangsanya. Kunang-kunang menghasilkan cahaya “dingin”, tanpa frekuensi inframerah atau ultraviolet. Cahaya kimia ini diproduksi dari perut bagian bawah mungkin kuning, hijau, atau merah pucat – panjang gelombang 510-670 nanometer.

Ada 2.000 spesies kunang-kunang yang ditemukan di lingkungan subtropis dan tropis. Banyak di rawa atau basah, daerah berhutan di mana larva mereka memiliki sumber makanan yang berlimpah. Memancarkan cahaya ini larva dan sering disebut “glowworms”, khususnya di Eurasia. Di Amerika, “kunang-kunang” juga mengacu pada Phengodidae terkait

Quote:
Dibalik Cahaya Kunang-kunang

Para ilmuwan telah mencoba untuk memahami tujuan kelompok besar berkedip misterius kunang-kunang ‘disinkronisasi sejak tahun 1930-an. Sebuah percobaan baru, yang pertama kalinya untuk menciptakan lingkungan virtual untuk kunang-kunang – menggunakan lampu LED sebagai laki-laki buatan – telah mengungkapkan bagaimana sistem saraf kunang-kunang betina proses sinyal visual, serta peran yang sinkron flash laki-laki bermain di respon dari betina .

Kunang-kunang, yang menggunakan bioluminescence untuk seleksi seksual, menyinkronkan berkedip di lampu neon-hijau sebagai kelompok besar untuk membantu kunang-kunang betina mengenali calon pasangan, sesuai dengan temuan.

“Ada banyak pengamatan benar-benar baik dan hipotesis tentang kunang-kunang sinkroni,” kata pemimpin penulis Andrew Moiseff dari University of Connecticut. “Tapi sampai sekarang, belum ada keterpaduan eksperimen diuji apakah berfungsi.

 

Quote:
Flash menggoda

Berkedip bersama-sama membuat lebih mudah bagi anggota spesies carolinus Photinus kunang-kunang untuk mencari mitra yang tepat untuk kimpoi, studi ini ditemukan. Dalam ritual kimpoi kunang-kunang, jantan pelayaran oleh, terbang berkeliling dan berkedip sinyal mereka untuk membiarkan wanita tahu bahwa mereka sedang mencari cinta.

Sementara itu, kunang-kunang betina menunggu di daun, berkedip mengamati laki-laki ‘. Masing-masing menunggu pola tertentu berkedip cahaya – urutan yang unik untuk masing-masing spesies. Ketika mereka melihat pola yang mereka suka, mereka flash sinyal yang sama kembali pada laki-laki sebagai undangan untuk datang di atas.

Para ilmuwan memperkirakan bahwa, dari sekitar 2.000 spesies kunang-kunang di seluruh dunia, hanya sekitar 1 persen sinkronisasi berkedip mereka dalam kelompok besar. Namun, kunang-kunang berkedip Photinus sangat umum, terutama di Amerika Utara. Mereka berevolusi ke flash dalam pola sinkronisasi sebagai solusi untuk spesifik perilaku, kondisi lingkungan atau fisiologis, kata Moiseff.

Quote:
Sebuah upaya kelompok

Juga dikenal bug petir, kunang-kunang sangat berorientasi pada tujuan: setelah tinggal di bawah tanah sebagai larva selama dua tahun sebelum muncul, Photinus kunang-kunang menghabiskan mereka singkat, dewasa dua-minggu-lama hidup pacaran dan kimpoi. Bahkan, mereka begitu didedikasikan untuk mencari pasangan hidup dan mereproduksi bahwa mereka bahkan tidak berhenti untuk makan.

Dengan benar-benar hanya satu hal di pikiran mereka, dan di tengah-tengah persaingan yang ketat atas perhatian perempuan, mengapa kunang-kunang jantan ambil bagian dalam disinkronisasi berkedip sebagai kelompok besar?

Synchronous spesies kunang-kunang sering ditemukan dalam jumlah yang tinggi, sehingga sulit bagi kunang-kunang betina untuk melihat dan mendaftar sinyal kunang-kunang jantan yang sendirian. Hal ini menunjukkan bahwa ada masalah dalam memproses informasi betina, yang tampaknya kelompok disinkronisasi berkedip untuk mengkompensasi, menurut penelitian ini.

Dengan berkedip pola yang sama secara bersamaan, kunang-kunang jantan mengirimkan sebuah deklarasi, yang jelas kesatuan spesies mereka kepada perempuan, Moiseff kata. Menggunakan lampu LED, peneliti menguji hipotesis ini pada kunang-kunang perempuan, bahwa mereka menanggapi berkedip serentak sempurna sempurna atau dekat lebih dari 80 persen dari waktu

Quote:
Si Bujangan Cinta

Tapi sekali wanita yang dilihat massa disinkronkan sinyal dan merespon, bagaimana ia memutuskan siapa dalam kelompok yang harus kekasih nya?

“Di lapangan, di bawah kondisi alam, kita menemukan bahwa wanita tertarik menanggapi Photinus carolinus beberapa laki-laki,” kata Moiseff Life’s Little Misteri. “Ini laki-laki kemudian cluster di sekitarnya dan berinteraksi satu sama lain, serta dengan perempuan itu.”

Para peneliti tidak tahu apakah respons awal betina diarahkan pada laki-laki tunggal dalam kelompok sinkron, atau apakah dia adalah menanggapi nonspesifik ke grup secara keseluruhan. Tapi karena flash tanggapannya menarik banyak laki-laki, tampak bahwa dia tidak berkomunikasi dengan individu laki-laki, Moiseff kata.

“Pada akhirnya, bagaimanapun, dia memilih laki-laki tunggal untuk kawin dengan,” tambah Moiseff. “Dampak dari ini adalah bahwa pilihan wanita terjadi secara terpisah dari pengakuan spesies awal dan atraksi

Quote:

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s